Gimana Gak Meleleh

image

Gimana gak meleleh atiku coba…..
Pulang kantor ujan dueress banget,  pas sampai, markir motor diteras, blom sempat turun, dr balik pintu muncul makhluk kuecil berbaju ungu, “dude dudi”…bocah kecil ini menyapaku…
“Eh cempluk, assalaamualaikum”
“Tataitumtalam, dudedudi kenapa pakai ini?” Tanyany sambil megang jas hujan yang masih saya kenakan.
Ketika saya meleepas jas hujan lalu memasukan motor, ni bocah langsung mengulurkan tangan minta gendong, menyandarkan kepala di bahu saya, sesekali nanyain hape dan minta liat gmbar dia di hape.
Tidak mau lepas dari gendongan saya, ini bocah ceerita apa saja yanng dia lakukan dengan ibunya, mbah uti dan mbah aatong, juga makanannya… cape jadi ilang….. sungguh keponakan yang membuat suasana rumah jadi indah

Begini kali ya misal suatu saat punya anak…  tiap pulang kantor ada makhluk kecil bermata bening tersenyum dari balik pintu, berceloteh dengan segala keceriaannya…  Insyaallah….

Advertisements

Jaket Rajut Untuk Si Cempluk

image

Munkin semua orang bertanya siapa Si Cempluk, weĺl, Cempluk adalah keponakan saya yang bulan April nanti genap berumur 3 tahun. Bocah ini termasuk bocah superaktif dibandingkan dengan anak seumurannya. Sejak lahir, dia tidak punya mainan mewah buatan pabrik, apa saja yang ada dirumah bisa jadi mainan, dan dia adalah partner in crime saya…
Kembali ke urusan jaket, jaket rajut itu saya buat tahun 2012, saat saya pertama kali kenal rajut dengan 2 jarum ( knitting), saat emak si bocah masih pacaran ama babenya :p
Pola knittingnya termasuk pola paling sederhana yang saya dapat di internet dan free. Dulunya sih tidak ada pikiran bakalan untuk ponakan, tapi untuk anak saya sendiri suatu hari nanti, tapi berhubung sampai kemarin belum punya anak juga ( ya iya lah yang mau jadi bapaknya aja belom ada, 😁) akhirnya tuh jaket saya hibahkan saja ke Cempluk, toh ntar saya bisa buat lagi, benang juga masih melimpah ruah di rumah.
Sejauh ini sih, Cempluk sayang banget ama jaket itu, kemana-mana selalu dipake, lanjut pamer, ini jaket buatan Dudedudi.., hahhaha

Bubur Manado Minus Daun Gedi dan Labu

10376276_1091083874256252_7221998869679558258_n

Minggu ini kesehatan lagi kacau-kacaunya, setelah sekian tahun tidak pernah sakit , bahkan mungkin ini sakit paling serius yang pernah saya alami sepanjang hidup saya, saya dapat ‘warning’ dari dokter untuk tidak lagi makan dan minum yang instan-instan, atau masalah pencernaan akan terus berlanjut. Alhamdulillah, saat ini saya punya kebun kecil yang bisa menjadi sumber makanan fresh.  Sekarang hidup saya tidak pernah lepas dari yang namanya bubur manado, meski kadang ada satu dua bahan wajib yang tidak ikut didalamnya. Bagi sebagian orang jawa, makanan seperti ini, ublak-ublakan, komboran sapi, tapi bagi saya, terutama saat ini, merupakan makanan terenak dan tersehat untuk pencernaan saya.  Pokoke, mulai saat ini, harus hidup sehat, memanfaatkan yang dipunya dan NO INSTANT FOOD AND DRINKS.